top of page

Doa Daud


2 Samuel 7:18-19 (AVB)

18 Kemudian masuklah Raja Daud lantas bersimpuh di hadapan Tuhan dan berkata, "Ya Tuhan Allah, siapakah kononnya aku ini dan siapakah kononnya keluargaku, sehingga Engkau membawa aku sejauh ini? 19 Bahkan ternyata pula perkara ini perkara biasai di mata-Mu, ya Tuhan Allah. Namun demikian, Engkau telah berfirman pula tentang masa yang masih jauh mengenai keluarga hamba-Mu ini. Inilah perjanjian bagi umat manusia, ya Tuhan Allah.


Shalom, salam sejahtera bagi kita sidang jemaat yang dikasihi Tuhan Yesus Kristus. Rhema kita hari ini saya mahu membawa kita untuk merenungkan tentang Doa Daud, supaya kita dapat memahami tentang isi hatinya ketika dia berdoa dihadapan Tuhan. Sebagaimana kita ketahui bahawa “Doa itu adalah merupakan permohonan kita kepada Allah”, maka kita perlu memahami tentang cara dan sikap kita ketika membuat “temu janji” kita kepada Tuhan. Melalui pembacaan kita pada hari ini saya mahu membawa kita merenungkan 3 perkara iaitu :


A. Daud merasa tidak layak dihadapan Tuhan (ayat 18 - 21 )

  • Dalam ayat ke 18 dikatakan : Siapakah aku ini ya, Tuhan Allah, dan siapakah keluargaku sehingga Engkau membawa aku sampai sedemikian ini “ Mengapa dia berkata demikian dalam Doanya ?

  • Daud sadar bahawa “segala sesuatu yang telah dia perolehnya yang telah membuat dirinya menjadi Raja dan dengan segala apa yang dimilikinya” , tidak didasarkan karena memang dia layak untuk itu.

  • Dia hanya mengagungkan Kuasa dan Belas Kasihan Tuhan semata-mata, yang memilihnya serta yang berdaulat atas kehidupannya yang membuat dia boleh menikmati semua perkara itu (ayat 21)

  • Daud sadar bahawa “pilihan Tuhan yang berdaulat atas kehidupan dan keluarganya” adalah merupakan perkara yang patut disyukurinya, dan membuat sadar bahawa semua yang diperolehinya semata-mata bukan kerana “dia layak” tetapi kerana Tuhan itu Maha Kasih dan memiliki otoritas untuk memberi kepada setiap orang yang dikehendakinya

  • Ertinya : Marilah kita sebagai jemaat Belajar berdoa seperti Daud yang mensyukuri atas kehidupannya dan keluarganya dan semua apa yang diperolehinya, bukan kerana kita layak untuk menerimanya tetapi karena Kebaikan dan Kesetiaan Allah kepada kita untuk memberi apa yang dikehendakinya bagi kita.

B. Orientasi Doa Daud didasarkannya atas pemahamannya tentang Pribadi Allah atas hidupnya (ayat 22 – 24)

  • Ketika Daud berdoa dia tahu tentang siapa Allah itu menurut dirinya. Kesadaran kita tentang siapakah Allah itu akan membuat dan memotivasi diri kita untuk berdoa sesuai dengan kehendakNya.

  • Pengenalannya akan Tuhan membuat dia begitu mengagungkan Tuhan atas keMahakuasaanNya dan KedaulatanNya atas segala CiptaanNya. Hal ini memberi tahu kita betapa pentingnya kita mengenal Tuhan sehingga Doa yang kita panjatkanpun berdasarkan pengetahuan dan pemahaman kita tentang Pribadi Allah.

  • Kerana itu Daud tidak sahaja berdoa untuk semua keperluan dan keluarganya tetapi dalam Doa-doanya dia begitu Mengagungkan Tuhan sehingga Dia terkagum-kagum akan kedahsyatan Tuhan

  • Dalam 2 Tim 1 : 12 mengatakan : “Karena aku tahu kepada siapa aku percaya dan aku yakin bahawa Dia berkuasa memeliharakan apa yang telah dipercayakanNya kepadaku hingga pada hari Tuhan”.

  • Ertinya Marilah kita berdoa dengan jujur sesuai dengan pengenalan kita kepadaNya. Pengenalan kita kepada Tuhan akan membuat diri kita akan mengagumiNya dan MengagungkanNya


C. Daud berdoa sesuai dengan Janji Allah ( ayat 25 – 29)

  • Dalam Doa Daud ini dia menerapkan Kebenaran Firman Tuhan sebagai Janji Allah kepadanya.

  • Dalam ayat 25 dikatakan : “Dan sekarang ya Tuhan Allah, tepatilah untuk selama-lamanya janji yang Kau ucapkan mengenai hambaMu ini dan mengenai Keluarganya dan lakukanlah seperti yang Kau janjikan itu.

  • Tuhan kita adalah Allah yang berjanji, dengan demikian marilah kita melatih diri kita berdoa sesuai dengan Janji-janjiNya

  • Peter Wagner berkata : “ JIka anda berdoa, berdoalah sesuai dengan Janji Allah”.


D. Marilah kita mulakan Doa-doa kita sesuai dengan Janji –Janji Allah


Pr. Datin Rosmaida S-Justin

Related Posts

See All

Teladanilah Yesus Dalam Mengasihi

"…Dan hiduplah di dalam kasih, sebagaimana Kristus Yesus juga telah mengasihi kamu dan telah menyerahkan diri-Nya untuk kita sebagai persembahan dan korban yang harum bagi Allah.....” Efesus 5:2 Paulu

Dia TuhanYang Tidak Pernah Berubah

“...Tetapi Engkaulah Allah yang sudi mengampuni, yang pengasih dan penyayang, yang panjang sabar dan berlimpah kasih setia-Nya. Engkau tidak meninggalkan mereka....” Nehemia 9:17b Oleh kerana mereka t

Tuhan Menunjukkan Kasih-Nya Kepada Kita

“...Akan tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa...” Roma 5:8 Paulus berkata kepada Jemaah yang ada di Roma tentang bagaima

Comments


bottom of page