top of page

Injil Kekuatan Allah!


Roma 1:16 (TB)

Sebab aku mempunyai keyakinan yang kokoh dalam Injil, karena Injil adalah kekuatan Allah yang menyelamatkan setiap orang yang percaya, pertama-tama orang Yahudi, tetapi juga orang Yunani.


Bagaimanakah Injil menjadi kekuatan Allah? Perkara pertama yang harus kita tahu adalah Injil itu merujuk kepada seorang peribadi. Ada satu ilustrasi daripada perumpamaan Yesus Kristus yang menerangkan hal ini. Dalam Lukas 10:30 – 37, ada tiga respon yang kita dapat lihat terhadap seorang Yahudi yang disamun secara habis-habisan dan ditinggalkan setengah mati.


Respon 1: Seorang imam; imam ini kebetulan lalu di tempat itu dan melihat orang Yahudi yang setengah mati itu. Responnya; imam itu meninggalkannya begitu sahaja.

Respon 2: Seorang Lewi; orang Lewi ini juga lalu di tempat itu dan memberikan respon yang sama iaitu meninggalkan orang itu begitu sahaja.

Respon 3: Lukas 10:33-35 (TB) Lalu datang seorang Samaria, yang sedang dalam perjalanan, ke tempat itu; dan ketika ia melihat orang itu, tergeraklah hatinya oleh belas kasihan. Ia pergi kepadanya lalu membalut luka-lukanya, sesudah ia menyiraminya dengan minyak dan anggur. Kemudian ia menaikkan orang itu ke atas keledai tunggangannya sendiri lalu membawanya ke tempat penginapan dan merawatnya. Keesokan harinya ia menyerahkan dua dinar kepada pemilik penginapan itu, katanya: Rawatlah dia dan jika kaubelanjakan lebih dari ini, aku akan menggantinya, waktu aku kembali.


Mengapa respon seorang Samaria itu berbeza sekali? Adakah orang Samaria itu baik sekali dan kedua imam dan Lewi itu tidak? Kita perlu memahami bahawa tindakan imam dan Lewi itu dipengaruhi kuat oleh hukum agama mereka iaitu Hukum Taurat; Bilangan 19:16 (TB) Juga setiap orang yang di padang, yang kena kepada seorang yang mati terbunuh oleh pedang, atau kepada mayat, atau kepada tulang-tulang seorang manusia, atau kepada kubur, orang itu najis tujuh hari lamanya. Mereka tidak mahu menjadi najis sehingga tidak dapat menjalankan upacara ibadah di Bait Suci. Tidak demikian dengan Samaria itu kerana orang Samaria pada zaman itu dianggap najis, kafir dan tidak beragama atas faktor perkahwinan campur (Yahudi + bangsa asing) dan hal inilah yang menjadi tembok permusuhan antara Yahudi dan Samaria. Itulah sebabnya respon seorang Samaria di sini tidak dipengaruhi oleh keagamaan tetapi gerak hati. Menariknya, gerak hati orang Samaria ini melangkaui permusuhannya dengan orang Yahudi sehingga berbelas kasihan menolong orang Yahudi yang setengah mati itu.


Inilah kekuatan Injil! Kekuatan Injil mampu mengabaikan bahkan melangkaui tembok agama, budaya, bangsa dan tradisi. Injil juga mampu melangkaui permusuhan, dosa dan penyakit seperti yang kita dapat lihat dalam pelayanan Yesus Kristus semasa di muka bumi kerana Injil itu adalah Yesus Kristus sendiri!

Tuhan memberkati!


Pr. Roy Dinsim



bottom of page