top of page

"Apakah Versi Terbaik, Dating Bersama Pasangan Bagi Kamu?"


"Apakah versi terbaik, dating bersama pasangan bagi kamu?" Saya bertanya perkara ini kepada teman lelaki saya hujung minggu lalu semasa masa refleksi kami.


Saya memberitahunya bahawa dating ideal bagi saya hanya berada di kedai kopi, bercakap tentang kehidupan bersama. Kami melakukan ini pada kebanyakan masa, tetapi dia juga mencabar saya untuk berjalan bersamanya *secara kiasan dan literal*. Dia sangat suka berjalan kaki jauh karena dia dapat memproses dirinya, manakala saya cepat penat dan berpeluh apabila pergi bersama-sama dia, saya lebih suka duduk sahaja.


Saya berkata, "Saya tidak ingin kamu melihat saya berpeluh, tanpa solekan, tanpa filter, dan terlihat penat."


Dia kemudian memberitahu saya bahawa, "Saya mahu melihat anda yang sebenar, tanpa solekan, tanpa filter, dan tidak bersedia kerana ia MENDEDAHKAN ANDA YANG SEBENAR."


Untuk menambahkan, saya ingat dia pernah berkata, "Saya lebih suka kamu tanpa solekan dan tanpa persiapan, hanya yang sederhana."


Selalunya kita ingin menggambarkan kepada orang bahawa kita bersih dan baik.

Kita menunjukkan sisi terbaik kita, tidak ingin menunjukkan kelemahan kita.

Kita mengatur filter di media sosial untuk menunjukkan kepada orang kehidupan estetik yang kita miliki.


Tetapi itu tidak selalu berlaku.

Perhubungan akan mendedahkan siapa anda sebenarnya.

Perhubungan akan merendahkan anda untuk menunjukkan bahagian lemah anda.

Perhubungan adalah tentang keaslian, bukan hanya tentang kebaikan, gambar dan estetika yang boleh diinstagramkan.


Saya hanya berfikir bahawa kita juga begitu dengan Tuhan, kadang-kadang, kita sangat takut untuk Dia melihat versi yang paling buruk. Kita datang kepada-Nya apabila segala-galanya sempurna dan mudah. Kita lupa bahawa Tuhan mahukan keintiman, Dia ingin kita benar-benar jujur ​​dan terdedah kepada-Nya.


Jadi sebagai balasan, semasa saya merenung untuk menanyakan soalan yang sama ini kepada Tuhan, "Tuhan, bolehkah hanya versi terbaik saya yang dilihat?" Saya fikir bahwa Tuhan akan menjawab hal yang sama,

"Aku mencintaimu pada waktu gelapmu."


"Tetapi dalam hal ini Allah telah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, ketika kita masih berdosa, Kristus telah mati untuk kita." (Roma 5:8) Dia mengasihi kita bukan kerana kita telah memenuhi standard tertentu, tetapi Dia mengasihi kita kerana Dia adalah kasih.


Jemimah Ramos

Kommentarer


bottom of page