top of page

Api Pemurni


Bacaan Alkitab: Mazmur 86-95


Seperti yang kita baca dalam Mazmur 94:8-11 hari ini, Tuhan tahu bahawa fikiran manusia adalah sia-sia. Walaupun Dia melihat manusia sebagai orang bodoh yang tidak munasabah, Dia juga ingin membetulkan kita dan mengajar kita dengan pengetahuan.


Kita diciptakan menurut gambaran Tuhan tetapi, berulang kali, kita gagal mencapai kemuliaan Tuhan. Bermakna, kita adalah seperti bijih logam yang tidak tulen, tidak tulen secara semula jadi, dengan apa yang ada dalam fikiran kita dan dengan apa yang kita lakukan.


Tuhan kita adalah api pemurni. Dia harus seperti api pemurni kerana kita perlu dimurnikan.


Pemazmur menulis dalam Mazmur 66:10, “Kerana Engkau, ya Allah, telah menguji kami; Engkau telah memurnikan kami seperti perak yang dimurnikan.”

Dalam metalurgi, penapisan terdiri daripada penulinan logam yang tidak tulen. Untuk mengasingkan perak tulen, bijih perak dipanaskan dan apabila udara ditiup ke atas cairan bijih perak, hanya logam asas yang tidak tulen akan teroksida, membolehkan ia dipisahkan daripada perak.


Bayangkan diri kamu sebagai bijih perak yang sedang menjalani proses pemurnian oleh api Tuhan. Semasa Dia meletakkan kita di atas bara api dan meniup kita, kekotoran naik ke atas dan disingkirkan dengan mahir oleh-Nya sebagai seorang tukang yang mahir.


Dengan anugerah dan belas kasihan Tuhan, apa yang tinggal apabila perak menjadi sejuk adalah seperti cermin yang memantulkan kembali imej yang sempurna, sama seperti rancangan awal Tuhan untuk kita, menurut gambaran-Nya. Walaupun kita masih dalam rupa yang asal, perbezaannya ialah selepas kita dimurnikan, kita adalah umat yang ditebus di hadapan-Nya.


Doa:

Tuhan Yesus, Engkau begitu baik untuk membenarkan saya melalui proses penyucian. Setiap langkah yang Engkau ambil untuk memurnikan saya, Engkau memiliki saya, produk terbaik, di fikiran-Mu. Saya menyerahkan diri saya ke dalam tangan-Mu yang perkasa. Amin!


Elder Lee Choong San, NECF


Comments


bottom of page