top of page

Hari 31: Amanat Agung

Tema: Amanat Agung



“Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku” (Matius 28:19a)


“Jika anda menjadikan murid, anda akan sentiasa dapat gereja. Tetapi jika anda membuat gereja, jarang sekali anda dapat murid” ~ Mike Breen, Membangun Budaya Pemuridan~


Hari ini kita akan memulakan renungan 5 hari yang berpusat di sekitar Amanat Agung. Ini adalah beberapa perkataan terakhir yang Kristus berikan kepada murid-murid-Nya sebelum naik ke syurga. Itu merupakan kata-kata penting. Kata-kata yang kuat yang memastikan Injil akan diturunkan dari generasi ke generasi sampai segala sesuatu didamaikan dalam Kristus. Dan semua itu tidak kurang pentingnya bagi kita hari ini.


Ada empat kata kerja dalam Amanat Agung - “Pergilah”, “Jadikan murid”, “baptiskan”, dan “ajarkan”. Namun melihat sekilas ke dalam teks Yunani akan memberitahu kita bahawa hanya satu yang ada dalam imperatif (bermaksud perintah), iaitu menjadikan murid. Tiga lainnya berbentuk partisipel Yunani, menggambarkan aspek proses. Oleh itu, Amanat Agung diringkaskan dalam satu perkataan: Pemuridan.


Ini adalah dari yang lalu (dan yang kini) cara Kristus. Dia tidak memerintahkan murid- muridnya untuk melakukan sesuatu yang Dia sendiri belum pernah lakukan sebelumnya. Selama waktu-Nya yang singkat di bumi, Kristus menjadikan murid. Dia mengundang orang ke dalam hidup-Nya, berdoa untuk mereka, mengajar mereka, dan mengasihi mereka sampai mati. Yesus hanya mempunyai 3 tahun pelayanan. Keadaan mendesak itu ada di sana. Jam terus berdetik. Namun dia meluangkan waktu untuk memuridkan. Membuat gereja yang lebih besar, lebih baik, dan lebih menarik tidak akan berhasil. Menjadikan murid sesuai dengan Firman Kristus adalah satu- satunya jalan ke hadapan.

DOA HARI INI:

  • Ya Tuhan, ampunilah kami kerana membuat alasan dan bukannya menjadikan murid. Walaupun kita mengaku sebagai pengikut Kristus, marilah kita memandang kehidupan Kristus sebagai contoh utama kita. Semoga keutamaan-Nya menjadi keutamaan kita agar kita tahu apa yang benar-benar mendesak dan penting dalam hidup yang diberikan kepada kita. Amin.

  • Berdoalah untuk pelayanan kepada orang miskin di tempat- tempat seperti pedalaman dan setinggan. Berdoalah agar orang di sana menerima Injil yang disemai dalam hati mereka dan mereka akan mendapati Injil sebagai cara terbaik untuk membawa mereka keluar daripada pergumulan dan kesukaran mereka.

  • Bilangan ibu bapa tunggal, terutamanya ibu tunggal akibat kematian pasangan, perceraian, atau pengabaian, telah meningkat. Pada tahun 2021, terdapat 235,240 orang ibu tunggal atau kira-kira 1.7% daripada penduduk Malaysia. Berdoalah untuk mereka yang menghadapi kesukaran untuk membesarkan anak-anak mereka secara bersendirian dan juga untuk anak-anak yang membesar dalam keluarga ibu bapa tunggal, agar keperluan mereka dapat dipenuhi secara holistik.


Commenti


bottom of page