top of page

Kebaikan Sahabat Sejati



Suatu pagi yang cerah, Aboi menyambut hari lahirnya dengan mengadakan majlis kecil. Dia benar-benar mengharapkan hadiah istimewa, tetapi yang dia terima hanyalah sebungkus kecil berisi gula-gula. Aboi berasa kecewa, namun dia cuba tersenyum dan bersyukur dengan apa yang diterima.


Rakan baiknya, Rina, datang dengan senyuman ceria. Rina memberikan Aboi sebuah buku tebal bertajuk "Buku Impian." Aboi terkejut dan sangat gembira. Dia bertanya kepada Rina "Kenapa kamu berikan buku ini kepada saya Rina?"


Rina menjawab lembut, "Aboi, buku ini adalah hadiah untuk impian kamu. Sama seperti kawan sejati, saya mahu menyokong impian kamu dan membantu kamu berkembang menjadi seorang yang lebih baik."


Aboi begitu terharu dengan perbuatan baik Rina. Dia merenungkan ayat dari Alkitab yang sering dia dengar di gereja, “Buatlah yang baik, kerana apa yang disemai oleh seseorang, itulah yang akan dituainya.” (Galatia 6:7). Aboi mula faham bahawa memberi dan menerima bukan hanya tentang fizikal, tetapi juga tentang kasih sayang dan sokongan.


Mereka berdua duduk bersama membaca buku impian Aboi, merancang bagaimana mereka boleh merealisasikan impian itu bersama. Aboi dan Rina menjadi lebih rapat sebagai kawan, dan mereka sentiasa bersedia untuk membantu antara satu sama lain.


Moral cerita ini ialah sahabat sejati adalah mereka yang sentiasa bersedia untuk memberi, menyokong dan memahami antara satu sama lain. Seperti yang diajar dalam Galatia 6:7, apa yang kita semai, itulah yang akan kita tuai, jadi marilah kita menanam kebaikan dan kasih sayang dalam hubungan kita dengan rakan-rakan kita.


Doa: "Tuhan, saya berterima kasih kepada-Mu untuk sahabat sejati saya. Ajar saya untuk sentiasa memberi dan menyokong satu sama lain. Amin."



Ilustrasi oleh: Dina Vinccie Munga (12 tahun)



Bình luận


bottom of page