top of page

Kekasih Anda Bukanlah Dunia Anda Sepenuhnya


Saya sentiasa perlu mengingatkan diri saya bahawa pasangan saya bukanlah penyelamat saya. PASANGAN. BUKAN PENYELAMAT. Bahawa saya mempunyai identiti selain daripada menjadi dalam hubungan, menjadi kekasih, dan menjadi pembantu atau rakan kementerian.


Hai wanita, sebelum anda menjadi isteri, ibu atau pekerja, marilah kita ingat bahawa kita terlebih dahulu adalah anak Tuhan. Saya mencintai kekasih saya, dia telah menjadi salah satu doa terjawab yang ajaib dalam hidup saya. Tetapi apabila saya sedar bahawa kehidupan adalah sementara, saya ingin dia mempunyai kehidupan yang tidak ada penyesalan. Bahawa apabila dia melihat kembali bagaimana dia menggunakan masa hidup yang pendek yang diberikan kepadanya, pada akhir hidupnya Tuhan akan mengatakan, "Sangat bagus, hamba yang baik dan setia." Kerana dia meletakkan Tuhan di tempat pertama, dan bukan saya.


Saya merenung betapa ramai daripada kita melekat pada kekasih/suami/pasangan masa hadapan kita seolah-olah kita tidak dapat hidup apabila mereka pergi, secara emosi atau fizikal. Kita memiliki perasaan yang sangat dalam – begitulah bagaimana Tuhan menciptakan kita. Ia boleh menjadi kekuatan kita, tetapi juga kelemahan apabila emosi kita mengawal kita ketika kita masih di dalam perhubungan; Ia pasti akan melumpuhkan kita.


Walaupun anda bahagia dalam hubungan anda atau mengalami kesulitan pada musim ini, hubungan dapat menjadi hadiah yang baik, tetapi jika tidak diuruskan dengan betul, ia dapat menjadi bentuk pemujaan berhala. Anda perlu tahu bahawa anda lebih daripada hanya status hubungan anda. Berada dalam hubungan bukanlah jawapan untuk kesunyian kita, kerana di dalam hati kita, kita tahu bahawa kita memerlukan sesuatu yang lebih, kasih yang tidak pernah gagal.


Cerita sampingan, ada satu musim saya bersedia untuk memberikan kekasih saya dan hubungan kami kepada Tuhan. Ketika saya melakukan saat teduh dengan Tuhan, tiba-tiba saya bertanya dalam hati, "Jika Tuhan mengambil orang ini dari hidup saya, adakah saya masih memuji Dia? Adakah saya masih bahagia? Adakah saya masih melayani?" Kemudian, ada kedamaian dalam diri saya untuk melepaskan, jika itulah yang diperlukan agar saya dapat mencintai Tuhan dengan sepenuh hati, walaupun itu menyakitkan, saya sangat bersedia melakukannya.


Saya merasakan diri saya dipuaskan, dikenali sepenuhnya dan dicintai sepenuhnya, serta dikejar oleh Pencipta kita lebih daripada pasangan saya. Kekasih saya tidak dapat mengisi kekosongan di hati saya walaupun saya bahagia dalam hubungan kami, kerana itu adalah tugas Tuhan, bukan tugas pasangan kita.


Namun, tentu saja, seperti bagaimana Allah menguji Abraham untuk menyerahkan Ishak, hubungan kita juga bisa menjadi seperti "Ishak" bagi diri kita. Orang yang tepat bisa menjadi harta yang besar, tetapi siapa yang menjadi HARTA TERBESAR kita?


Ingatlah Pemberi lebih dari pemberian. Kita perlu mengingat bahwa kita tidak memiliki pasangan kita, kita hanyalah pengurus. Allah adalah pemilik pasangan kita, Dia menciptakannya untuk Kemuliaan-Nya. Setelah kita memiliki perspektif bahwa kita hanyalah dipercayakan dan hubungan adalah hadiah dari Allah, kita tidak memuja atau menempatkan pasangan kita di urutan pertama, kita meletakkan Allah di urutan pertama.


Karena hanya dengan begitu, kita akan belajar bagaimana mencintai dengan sejati, secara alami, kita semua dilahirkan egois, itulah mengapa kita perlu mengetahui arti cinta dari Sang Penulisnya. Hubungan lebih dari sekadar perasaan jatuh cinta dan perasaan gugup anda saat melihatnya. Hubungan adalah persiapan untuk kekekalan, karena mengarah pada pengkudusan: ia menyucikan kita, menegur kita, membangun kita, merendahkan kita, memecahkan kebanggaan kita, dan membantu kita memahami bagaimana mencintai seperti Yesus.


Jemimah Ramos

Comments


bottom of page