top of page

Menanggalkan Rintangan (1)


IBR 12: 1 Karena kita mempunyai banyak saksi, bagaikan awan yang mengelilingi kita, marilah kita menanggalkan semua beban dan dosa yang begitu merintangi kita, dan berlomba dengan tekun dalam perlombaan yang diwajibkan bagi kita.


Terdapat 2 jenis rintangan yang disebut dalam ayat renungan kali ini yang memperlambat atau menghambat kehidupan manusia iaitu beban dan dosa. Apakah beban? Apakah pula dosa? Adakah kedua hal ini sama? Satu hal yang pasti, kedua hal ini merupakan hal yang begitu merintangi hidup manusia.


Saya percaya bahawa kedua rintangan ini tidak sama. Beban yang dimaksudkan di sini tidak semestinya dosa tetapi mempunyai ciri memperlambatkan atau memberatkan kehidupan manusia. Segala sesuatu yang baik atau berkat-berkat tertentu dalam kehidupan boleh bertukar menjadi beban sekiranya terlalu berlebihan. Sebagai contoh, wang, agama, budaya, politik, teknologi, pangkat dan pengetahuan adalah baik dan boleh menambahkan nilai dalam kehidupan kita. Tidak ada masalah dengan semuanya ini. Namun, sekiranya semua hal ini ditumpukan secara berlebihan, pada tahap inilah semua perkara tersebut boleh menjadi beban yang merintangi kehidupan. Dengan kata lain, mentaliti manusia terhadap berkat dan perkara baik tertentu dalam kehidupan menentukan sama ada hal tersebut terus menjadi berkat atau beban.


Manakala dosa dalam ayat ini pula merupakan entiti asing yang mempengaruhi mentaliti manusia termasuklah orang yang sudah percaya Kristus. Hal inilah yang seringkali menjerat dan mengikat manusia. Penyebab utama di sebalik beban yang muncul dalam kehidupan manusia adalah kuasa dosa. Hal ini terjadi ketika kuasa dosa memanipulasi mentaliti manusia sehingga wang, agama, budaya, politik, teknologi, pangkat dan termasuklah pengetahuan dipakainya untuk menghancurkan kehidupan manusia itu sendiri. Kesan dari dosa adalah beban yang tidak sepatutnya manusia tanggung. Pendek kata, manifestasi kuasa dosa yang bersifat rohani adalah beban yang bersifat fizikal. Buktinya, lihat saja kerosakan fizikal dan nyawa yang terkorban akibat perang. Hal tersebut merupakan beban yang tidak semestinya manusia tanggung. Beban ini merupakan kesan langsung daripada kuasa dosa yang begitu menghambat dan memperberatkan kehidupan manusia.


Dosa mempunyai agenda dan keinginannya yang tersendiri yang jauh dari agenda dan hati Allah. Dosa memisahkan manusia daripada Allah. Kesan amnya, hubungan manusia-Allah telah terputus. Itulah sebabnya beban dan dosa perlu ditanggalkan. Satu-satunya jalan dalam menanggalkan rintangan tersebut adalah iman terhadap Kristus! Kita akan melihat lebih lanjut tentang hal ini dalam renungan seterusnya.


Pr Roy Dinsim


Comentários


bottom of page