top of page

Mengenakan Kekudusan


Ibrani 12:14 (TB) Berusahalah hidup damai dengan semua orang dan kejarlah kekudusan, sebab tanpa kekudusan tidak seorang pun akan melihat Tuhan.

 

Sekiranya kita ingin melihat ikan dan hidupan air atau laut lainnya secara real, kita akan mengenakan tangki oksigen dan pakaian yang sesuai untuk berada di atmosphere hidupan air. Demikian juga dengan para angkasawan. Mereka akan mengenakan pakaian angkasawan khas yang membuatkan mereka serasi berada di angkasa untuk suatu tempoh. Bagaimana pula kalau kita ingin melihat atau mendekati Tuhan? Ya benar, kita perlu mengenakan kekudusan!


Kekudusan bukanlah syarat kepada keselamatan tetapi hubungan dengan Tuhan. Atmosphere kita sebagai manusia dengan ikan atau angkasa itu sangat berbeza. Kita perlu mengenakan perlengkapan yang sesuai untuk berhubung secara langsung dengan suasana yang berbeza. Demikian juga hubungan kita dengan Tuhan. Kita berada di dunia fizikal yang terbatas dan tercemar, Tuhan berada di dunia rohani yang kekal dan kudus. Oleh itu, untuk berhubungan dengan Tuhan yang adalah roh, kita perlu mengenakan iman di dalam kekudusan.


Tanpa kekudusan, tidak seorang pun akan melihat Tuhan. Maksudnya, kita akan sukar memahami Allah dari sudut apa yang diinginkan-Nya dan bagaimana Dia bekerja dalam hidup kita. Akhirnya, kita tidak dapat menikmati hadirat-Nya dan berkat-Nya yang disediakan untuk kita. Sebaliknya, sangat mudah untuk melihat serta memahami dunia. Mengapa? Dunia ini fizikal. Kita juga fizikal. Maka, dunia ini serasi dengan kita yang berada dalam keadaan fizikal. Namun, tipu daya dunia boleh menyebabkan kita menggadaikan kekudusan demi kepuasan fizikal.


Sememangnya mencabar bagi manusia untuk berhubungan dengan Tuhan kerana hal ini menuntut kita beriman kepada hal yang tidak kelihatan. Setiap hari kita dipenuhi dan dikuasai oleh hal yang kelihatan. Memang tidak mudah untuk selalu tertuju kepada Allah yang adalah roh. Itulah sebabnya Tuhan yang memulakan langkah berhubungan dengan kita terlebih dahulu, supaya usaha kita berhubung kepada Tuhan menjadi mudah.


2000 tahun yang lalu, Allah telah melepaskan haknya sebagai Allah. Dia mengosongkan diri-Nya daripada rupa Allah dan mengenakan rupa seorang hamba yang tidak mempunyai hak, dan menjadi sama seperti manusia. Dalam keadaan-Nya sebagai manusia, Dia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib. Dia telah menjadi dosa kerana dosa manusia (Fil 2:5-8, 2 Kor 5:21). Dialah Yesus Kristus! Mengapa Dia lakukan semua ini? Ya tepat sekali, untuk berhubungan secara langsung dengan kita!


Yesus telah mengenakan kejasmanian untuk berhubungan dengan kita. Sekarang, terbuka jalan kepada kita untuk mengenakan kerohanian iaitu kekudusan untuk berhubungan dengan-Nya pula. Bukan sebagai balasan tetapi sebagai hubungan yang tidak terpisahkan lagi. Kekudusan ini tidak kita lakukan dengan kekuatan sendiri tetapi melalui pimpinan Roh-Nya yang telah diberikan kepada kita melalui karya agung di salib. Kekudusan adalah pakaian baru kita. Kenakanlah kekudusan. Tuhan memberkati!

 

Pr Roy Dinsim

コメント


bottom of page