top of page

“Tuhan, Jadikan Hatiku Murni!”


Bacaan Alkitab: Imamat 1-10


Ramai di antara kita cenderung untuk TIDAK menganggap diri kita suci kerana perasaan dan pemikiran negatif yang jelas di dalam hati dan fikiran kita - kemarahan, pendendam, tidak sabar, iri hati, dan lain-lain lagi. Namun, apa itu hati yang murni? Ia adalah hati yang terbuka untuk Tuhan dan yang merindukan apa pun yang Dia kehendaki. Kita membersihkan hati kita setiap kali kita meminta Tuhan untuk menunjukkan jalan dan setiap kali kita menyerahkan kehendak kita kepada kehendak-Nya. (Ibr 10:19-25) Kita semua dapat melakukannya, sekarang juga.


Imamat memberitahu kita bahawa Harun dan anak-anaknya dilantik sebagai Imam Besar / Imam Bani Israel, Harun dan Imam Besar berikutnya adalah satu-satunya orang istimewa yang dapat memasuki ruang Maha Kudus, melalui tirai tebal, di mana kehadiran dan kemuliaan Tuhan tinggal.


Ketika Yesus mati, tirai itu terkoyak dari atas ke bawah - Kristus menghapus penghalang antara Tuhan dan kita. Petikan di atas memanggil kita untuk memiliki keyakinan untuk memasuki Tempat Yang Maha Suci, ke hadirat Tuhan sekarang (Lihat juga Ibr 9:11-12; 1 Pet 2:4-9)


Apa yang mungkin menjadi “penghalang” dalam hidup anda (hati & fikiran) yang menghalang anda datang ke hadirat-Nya dengan keberanian dan keyakinan? Kitalah orang yang membina halangan di antara diri kita dan Tuhan. Salah faham dan persepsi kita yang salah menyebabkan kita menjauh daripada pandangan penuh kasih-Nya dan hadirat-Nya yang mengubahkan.


Hari ini, sama seperti anda tanpa halangan dan dalam ketenangan, ketahuilah bahawa Tuhan hadir bersama anda. Buka hidup anda sepenuhnya kepada-Nya, cari Dia dengan penuh semangat, lepaskan diri anda dari apa sahaja yang akan memisahkan anda dari kehadiran-Nya.


“Dia yang berjanji adalah setia.”


Rev Elisha Satvinder, NECF


bottom of page