top of page

Tuhan Pembela, Dia Menuntut Rasa Takut dan Penyembahan Dengan Segenap Hati Kita


Bacaan Alkitab: Yesaya 65-66; Yeremia 1-8


“Tuaian sudah berlalu, musim panas telah berakhir, dan kita tidak diselamatkan.” Inilah keadaan orang Israel: krisis yang disebabkan oleh musuh mereka tetap tidak dapat diselesaikan dan mereka tidak diselamatkan. Mereka bukan sahaja merindui hasil tuaian di masa lalu, mereka juga telah kehilangan harapan untuk menuai pada tahun yang akan datang.


Kemusnahan yang bakal terjadi menanti Kerajaan Yehuda apabila rakyat semakin mengeraskan hati dalam keadaan mereka yang begitu huru-hara. Mereka berputus asa dalam berharap kepada Tuhan dan, sebaliknya, menyerahkan diri mereka kepada berhala yang tidak boleh dipercayai dan Firaun, Raja Mesir. Kata-kata yang menusuk daripada para nabi menyeru umat Tuhan untuk meninggalkan kejahatan di dalam hati mereka kerana ia adalah sia-sia kerana mereka tidak mengenal Tuhan. Mereka dengan bodoh menyangka bahawa mereka adalah orang yang dipilih oleh Tuhan dan kewujudan bait suci adalah tanda kehadiran Tuhan bersama mereka, dan bencana, pedang, dan kelaparan tidak akan menimpa mereka. Mereka tidak menyedari bahawa Tuhan sedang mencari hati yang setia dan takut kepada-Nya!


Begitu juga dengan generasi kita, di mana cabaran dan dugaan juga menguji kita. Kita akan tahu sama ada kita benar-benar mengenali Tuhan melalui ujian-ujian ini. Marilah kita mengasihi Tuhan dengan tulus dan meninggalkan tuhan-tuhan palsu yang menipu serta berhala di dalam hati kita, supaya doa kita didengar oleh Tuhan. Sikap yang berusaha untuk menjalani kehidupan yang soleh dan jujur menjadikan kita bukan sahaja tunjang utama dalam generasi yang sesat dan korup ini tetapi juga kehidupan yang penuh dengan kesaksian yang berkuasa.


Doa:

Sekarang adalah masa untuk mencari Engkau, Tuhan. Semoga kami menghadap-Mu dengan tangan dan hati yang bersih. Terangilah kami sekali lagi agar kami tahu cara berdoa sesuai dengan kehendak-Mu, dan kami dapat bersemuka melihat-Mu! Dalam nama Yesus kami berdoa. Amin!


Pr Grace Lee, NECF


Comentários


bottom of page