top of page

Lepaskanlah Bebanmu Dengan Sepenuhnya



Shalom dan Selamat pagi saudara-saudari dalam Tuhan kita Yesus Kristus dengan doa ucapan syukur dan pujian.


Renungan Firman Tuhan kita pada pagi ini:



"Lepaskanlah Bebanmu Dengan Sepenuhnya" ("Putting your full weight down")



'Hanya Dialah gunung batuku Dan keselamatanku, kota bentengku, aku tidak akan goyah.' ('Truly he is my rock and my salvation, he is my fortress, I shall not be shaken.' )(Mazmur 62:1-12, ay.6)




Renungan:


Kita sering melihat bahawa banyak orang cuba untuk menguasai kehidupan dengan teknik-teknik, idea-idea dan filsafat-filsafat yang berakar dalam pengalaman manusia. Menurut Yeremia, mereka yang menurut jalan ini: 'percaya kepada manusia' (trusts in human) dan tarikkan kekuatan hanya dari daging' (draws strength from mere flesh' (Yer.17:5). Hanya dengan akar-akar kita masuk ke dalam Allah kita akan tenang dan disegarkan.


Sedang kita belajar untuk mengerti bahawa di dalam kebenaran, Allah menguasai perkara-perkara dan barulah sesuatu kebaikkan dan sumbar kebenaran dapat bekerja; dalam ini, kita akan berasa tenang di tengah-tengah kehidupan yang tiada ketentuan ini.


Saya pernah membaca cerita tentang seorang yang pertama kali menaiki kapal terbang. Apabila ditanya bagaimana dia menikmati penerbangan itu, dia katakan: 'Sungguh baik, tetapi saya tidak dapat meletakkan berat saya sepenuhnya' ('Very much, but I never did put my whole weight down'). Tidak akan ada kenikmatan dalam penerbangan atau perjalanan dalam hidup, kecuali kita belajar menaruh beban kita sepenuh. Tidak ada tempat dalam dunia ini di mana ada perhentian sepenuhnya, kecuali atas Allah.


Dalam tahun-tahun yang lalu, saya telah mengenal banyak orang Kristian yang selalu memikir tentang perkara-perkara dalam kehidupan mereka, jika mereka tidak memikirkan perkara berkenaan, mereka merasakan seakan akan semua perkara tercerai-berai (go in pieces). Pribadi ini memberitahu bahawa semua orang Kristian harus menjadi penerima apa saja. Jika kita menerima sikap seperti ini, dia akui kita tidak akan berputus asa bila ada kesilapan atau masalah berlaku. Jika kita berharap sesuatu yang lebih buruk, katanya, kita tidak akan terluka. Sebenarnya ini merupakan sikap yang tidak sihat dalam kehidupan ini.


Jika kita menyerahkan kehidupan dengan sepenuh kepada Allah dan percaya bahawa Dia ada bersama kita, walaupun rencana kita gagal, Allah akan menggunakan situasi-situasi tersebut untuk kebaikkan kita. Sedang kita bertumbuh kita akan lebih mampu untuk mengatasi apa sahaja yang datang kepada kita.


Ayat-ayat rujukan:


Maz. 16:8-11;

18:1-3


Doa:

Tuhan Allah, ampunilah saya jika saya masih terikat kepada sifat-sifat hidup lama yang bergantung kepada diri-sendiri, yang jelas sangat mengecewakan. Biarlah saya hidup bergantung sepenuh dan berserah secara total kepadaMu, Bapa Syurgawi, di dalam mengerjakan tujuan Mu di dalam hidupku, Engkau besertaku dan mengajarku untuk menaruh harapanku kepada Mu. Dalam nama Yesus.


Amin.

Rev. Gerawat Maran

Related Posts

See All

Teladanilah Yesus Dalam Mengasihi

"…Dan hiduplah di dalam kasih, sebagaimana Kristus Yesus juga telah mengasihi kamu dan telah menyerahkan diri-Nya untuk kita sebagai persembahan dan korban yang harum bagi Allah.....” Efesus 5:2 Paulu

Dia TuhanYang Tidak Pernah Berubah

“...Tetapi Engkaulah Allah yang sudi mengampuni, yang pengasih dan penyayang, yang panjang sabar dan berlimpah kasih setia-Nya. Engkau tidak meninggalkan mereka....” Nehemia 9:17b Oleh kerana mereka t

Tuhan Menunjukkan Kasih-Nya Kepada Kita

“...Akan tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa...” Roma 5:8 Paulus berkata kepada Jemaah yang ada di Roma tentang bagaima

Comments


bottom of page