top of page

Melalui Kastam Tanpa Diperiksa



'Oleh itu, kami adalah duta-duta Kristus, seolah-olah Tuhan memohon melalui kami.' (2 Korintus 5:11-21, v.20).


Renungan:

Semalam kita berakhir dengan pemikiran bahawa menemui kehendak Tuhan akan lebih mudah jika kita benar-benar mengenali-Nya dengan lebih baik. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan berdoa. Tuhan tidak sabar-sabar untuk menunjukkan kepada anda kehendak-Nya - sama seperti Dia ingin mendedahkan tujuan-Nya kepada rasul Paulus. Lihatlah kata-kata yang Dia ucapkan melalui Ananias kepada Paulus sejurus selepas pertobatannya: 'Allah nenek moyang kita telah memilih kamu untuk mengetahui kehendak-Nya dan untuk melihat Dia yang Benar dan mendengar perkataan dari mulut-Nya' (Kisah Para Rasul 22:14). Ayat itu menunjukkan betapa Tuhan ingin menjelaskan matlamatNya. Persoalannya ialah: Sejauh manakah kita ingin mengetahuinya, dan untuk berbuat demikian adakah kita bersedia untuk meluangkan masa bersendirian dengan Tuhan dalam doa?


Dalam teks di hadapan kita hari ini Paulus berkata, 'Oleh itu kami adalah duta-duta Kristus ...' Duta-duta - konsep yang menakjubkan. Tiada duta boleh terus mewakili kerajaannya jika keistimewaannya disekat. Beg mel seorang duta dimeterai di negara yang diwakilinya dan dihantar kepadanya ke luar negara tanpa pemeriksaan dalam perjalanan sama ada oleh pegawai kastam atau pihak berkuasa pos. Duta itu mesti tahu fikiran kerajaannya, dan salah satu cara ialah dengan mempunyai komunikasi tanpa gangguan dengan negara asalnya.


Paulus bersikap berani apabila dia berkata 'Oleh itu kami adalah duta-duta Kristus'. Mengaplikasikan kenyataan ini kepada diri kita sendiri, implikasinya ialah kita juga mesti mempunyai komunikasi tanpa gangguan dengan Tuhan kita. Kita berada di bumi untuk melakukan kehendak-Nya, dan kita tidak boleh melakukannya melainkan kita tahu apa itu. Sebahagian daripada harga untuk mengetahui kehendak Tuhan, saya ulangkan sekali lagi, adalah bersedia untuk meluangkan masa bersama-Nya dalam doa. Jika kita tidak mahu berbuat demikian, kita tidak seharusnya mengeluh jika kita berjalan dalam kegelapan.


Renungan Lanjut:

Lukas 5:16;

6:12-16


Doa:

Bapa, betapa saya mengkagumi mereka yang, di tengah-tengah situasi sukar, nampaknya tahu apa yang perlu dilakukan. Namun saya nampak mengapa demikian - mereka mengenali Engkau dengan rapat. Tolonglah saya untuk lebih merapati-Mu, saya berdoa. Amin.


Rev Gerawat Maran


Related Posts

See All

Dia Tuhan Yang Tidak Pernah Berubah

“...Tetapi Engkaulah Allah yang sudi mengampuni, yang pengasih dan penyayang, yang panjang sabar dan berlimpah kasih setia-Nya. Engkau tidak meninggalkan mereka....” Nehemia 9:17b Oleh kerana mereka t

コメント


bottom of page