top of page

Penebus Saya Mendengar


Bacaan Alkitab: Mazmur 6-15


Sebelum sesuatu krisis atau peristiwa besar yang akan berlaku (seperti pilihan raya), selalunya akan terjadi satu gelombang doa. Kita berdoa dengan tekun, gigih dan berharap dalam waktu kesusahan. Selepas isu itu selesai, sama ada orang yang percaya mungkin kehilangan harapan dalam doa apabila ia ternyata tidak sesuai dengan apa yang diharapkan atau kehilangan desakan untuk berdoa walaupun ia sesuai dengan apa yang diharapkan. Kita melihat doa sebagai satu cara untuk mencapai hasil yang kita harapkan. Kita lupa bahawa Tuhan juga mengubah orang yang berdoa.


Penebus kita bukanlah sebuah mesin yang menerima pesanan kita melalui doa. Dia adalah Tuhan yang hidup yang mendengar kita seperti bapa mendengar anak-anaknya. Dia mendengar kata-kata kita, keinginan kita yang paling dalam, kekecewaan kita, dan harapan kita. Para pemazmur sangat jujur ketika mengangkat doa mereka kepada Tuhan. Mereka membawa air mata mereka (Mazmur 6:6), kemarahan mereka (Mazmur 7:9; 9:19) penderitaan mereka (Mazmur 9:13), dan ketidakupayaan mereka (Mazmur 10:1; 13:1-2) kepada Tuhan. Mereka tidak perlu berpura-pura di hadapan Tuhan yang mengetahui segala sesuatu.


Semasa para pemazmur membawa diri mereka kepada Tuhan dalam doa, mereka mendapati hati mereka berubah. Ada kesembuhan dalam percakapan kita dengan Tuhan. Pemazmur mendapati bahawa Tuhan mendengar doa mereka (Mazmur 6:9; 10:17), dan mereka tertarik kepada kebenaran, kemuliaan, dan kasih setia Tuhan (Mazmur 7:17; 9:16; 11:7; 13:5). Walaupun ketika mereka masih menghadapi tentangan daripada musuh, mereka memperoleh kembali kekuatan mereka daripada Tuhan dan terus mengikuti jalan kebenaran.


Marilah kita berdoa dengan hati yang terbuka. Penebus kita mendengar doa kita, dan Dia menjawab doa kita.


Doa:

Tuhan Yesus, kami bertaubat dari kedegilan kami ketika kami cuba memulas lengan-Mu dengan paksaan melalui doa kami. Kami memohon agar doa kami selaras dengan kehendak-Mu agar kami dapat menjadi wadah untuk Engkau bentuk. Amin.




Comments


bottom of page