top of page

Perjalanan Ke Emaus


'Ketika mereka bercakap-cakap dan membincangkan perkara-perkara ini satu sama lain, Yesus sendiri datang dan berjalan bersama-sama mereka ...' (Lukas 24:13-35, ay.15)


Renungan:


Kita menghabiskan satu hari lagi untuk merenung hakikat bahawa apabila musibah melanda dan kesedihan timbul di dalam hati, perkara pertama yang seseorang perlukan bukanlah kata-kata, tetapi kehadiran yang penuh kasih sayang.

Seorang penulis menyatakan seperti ini: 'Saya sedang duduk, terkoyak oleh kesedihan, apabila seseorang datang dan bercakap kepada saya tentang urusan Tuhan, mengapa ia berlaku, harapan di sebalik kubur. Dia berterusan bercakap, dia berkata perkara yang saya tahu adalah benar. Saya tidak terpengaruh kecuali berharap dia pergi. Dia akhirnya melakukannya. Seorang lagi datang dan duduk di sebelah saya. Dia tidak bercakap. Dia tidak bertanya soalan utama. Dia hanya duduk di sebelah saya selama sejam atau lebih, mendengar apabila saya berkata sesuatu, menjawab ringkas, berdoa secara ringkas, pergi. Saya terharu, saya terhibur. Saya benci melihat dia pergi.' Adakah anda perhatikan, dalam bacaan hari ini, bagaimana ketika Yesus bertemu dengan kedua orang itu dalam perjalanan ke Emaus yang sangat jelas dikuasai oleh kesedihan, Dia tidak segera menjelaskan Kitab Suci kepada mereka, tetapi berjalan bersama mereka untuk sementara waktu, bertanya dengan lembut, sehingga Dia tahu bahawa mereka bersedia untuk apa yang Dia ingin kongsikan kepada mereka?


Sekurang-kurangnya dua tahun selepas kematian isteri saya, saya dapat melihat kembali peristiwa itu dengan lebih objektif daripada sebelumnya. Orang yang paling banyak membantu saya dan menggalakkan saya, pada masa-masa awal ketika kesedihan merobek jiwa saya, bukanlah mereka yang memberitahu saya bahawa Tuhan akan menggunakan ini untuk memperdalam pelayanan saya dan meluaskan pengaruh saya dan berkhidmat untuk-Nya (walaupun itu pasti benar), tetapi mereka yang hanya berkata, 'Kami tahu anda sedang terluka, dan untuk apa yang patut kami ingin anda tahu - kami juga menyakiti anda.' Perkara pertama yang perlu diketahui oleh seseorang yang sedang bersedih bukanlah sesuatu yang baik akan datang daripada pengalaman itu, tetapi seseorang itu mengambil berat.


Renungan Lanjut:

Ayub 16:1-6;

Mat. 11:28-30


Doa:


Ya Bapa, jadikan saya seorang yang sangat peka terhadap keperluan orang lain, dan ajar saya seni mengetahui apa yang harus dikatakan dan bila untuk mengatakannya. Dalam nama Yesus saya berdoa. Amin.


Rev Gerawat Maran

Kommentare


bottom of page