top of page

Tuhan itu Kudus

Semasa saya di sekolah menengah, seorang guru disiplin adalah mimpi buruk kami yang paling teruk. Dia sangat tegas. Ada yang membencinya, yang lain cuba menjauhinya. Namun, secara mengejutkan, dia dianugerahkan sebagai guru terbaik tahun itu.


Kemudian saya sedar bahawa, meskipun orang mungkin tidak suka disiplin, tetap perlu ada ketertiban di sekolah. Anehnya, sungguh melegakan untuk mengetahui bahawa ada seseorang yang dapat menjaga ketertiban dengan bersemangat di sekitarnya.


Dengan cara yang sama, kita yakin bahawa Tuhan kita kudus. Yang pasti, kekudusan Tuhan melebihi peranan seorang guru disiplin. Alkitab berbicara tentang kekudusan Tuhan dengan cara yang agung. Kekudusan- Nya menunjukkan kemuliaan-Nya yang memenuhi bumi (Yes 6:3). Kekudusan-Nya memisahkan Dia daripada semua ciptaan (1 Sam 2:2). Kekudusan-Nya menarik ciptaan untuk sujud menyembah Dia sahaja (Maz 99:9).


Oleh kerana Tuhan itu kudus, segala sesuatu yang berkaitan dengan Tuhan juga harus kudus. Imamat 11:44 mengatakan, “Sebab Akulah TUHAN, Allahmu, maka haruslah kamu menguduskan dirimu dan haruslah kamu kudus, sebab Aku ini kudus …” Kitab Suci memberikan perincian yang sangat baik tentang bagaimana menguduskan setiap unsur yang dipersembahkan di hadapan Tuhan. Mengapakah kita memerlukan Imamat? Arahan yang luas menunjukkan betapa mustahaknya kekudusan Tuhan. Oleh kerana Tuhan itu kudus, Dia murni dan tidak dapat bertolak ansur dengan segala bentuk kejahatan (Hab 1:13). Segala sesuatu yang tidak murni akan dihakimi oleh murka Tuhan.


Jadi, bagaimanakah kita boleh dihiburkan dengan mengetahui bahawa Tuhan itu kudus? Oleh kerana Tuhan itu kudus, Dia akhirnya akan membela orang benar dan menghukum orang fasik. Dia mempertahankan keadilan dengan sempurna (tidak ada yang dapat menyuap Tuhan). Pertanyaannya adalah apakah anda kudus (1 Pet 1: 15-16)? Orang percaya yang dikuduskan oleh darah Yesus boleh diam di hadirat Tuhan yang kudus.


Rev Dr Victor Lee, NECF


bottom of page