top of page

Tuhan Juga Mengalami Penderitaan!




"Fikirkanlah Dia yang tabah menderita apabila orang berdosa memusuhi-Nya, supaya kamu tidak berasa bosan dan tawar hati." (Ibrani 12:1-13, ayat 3)


Renungan:


Pada Jumaat Agung, nampaknya hampir tidak bermakna untuk bertanya: adakah Kristus mengalami penderitaan dan kesakitan? Sesuai dengan tema kita, kita mesti tetap bertanya persoalan itu. Bersama-sama kita berdiri di kaki Salib. Seorang penulis berkata mengenainya, 'Seksaan itu, dengan paku yang tajam dan kematian yang berdarah, telah diceritakan berulang kali sehingga kita yang merasa tidak kasihan saat membaca berita tentang kematian anak anjing laut, tidak merasa merasakan apa-apa saat melihat yang berdarahNya.' Alangkah sedihnya.


Penderitaan fizikal dan mental Kristus bermula di Getsemani apabila peluh-Nya menjadi titisan darah. Seorang doktor berkata, 'Walaupun jarang berlaku, ini adalah fenomena hematidrosis di mana, di bawah tekanan emosi yang hebat, kapilari kecil dalam kelenjar peluh pecah, mencampurkan darah dengan peluh. Proses ini sahaja boleh menyebabkan kelemahan dan kejutan yang ketara.' Selepas ditangkap pada tengah malam, Yesus dibawa ke hadapan Imam Besar Kayafas, di mana seorang askar memukul muka-Nya. Kemudian para pengawal istana menutup matanya dengan kain dan menghina-Nya secara mengejek dan memerintahkan Dia untuk mengenali mereka ketika mereka melewati dan memukul muka-Nya.


Pada awal pagi, lebam, dehidrasi, dan keletihan selepas tidur semalaman, Yesus dibawa melintasi Yerusalem ke Praetorium, di mana Dia dikuliti dalam keadaan telanjang dan disebat. Sebatang rasuk berat diikat pada bahunya dan untuk beberapa waktu dia terpaksa memikul salibnya sendiri sehingga dia diselamatkan dari penderitaannya oleh Simon dari Kirene. Di Golgota, Dia ditikam dengan paku besi dan digantung seperti anjing untuk mati. Jika anda masih bergelut dengan misteri mengapa Tuhan membenarkan kesakitan dan penderitaan ke dalam dunia ini, maka izinkan saya menunjukkan kepada anda misteri yang lebih besar - Tuhan juga menderita!


Renungan Lanjutan:


Markus 15:15-39;

Kisah 20:28;

Ibrani 9:22


Doa:


Bapa, misteri penderitaan-Mu sendiri mungkin tidak memuaskan alasan saya mengapa Engkau mengizinkan kesakitan dan penderitaan di dunia-Mu - tetapi ia memuaskan hati saya. Bantu saya untuk mempercayai-Mu walaupun saya tidak dapat menjejaki-Mu. Dalam nama Yesus. Amin.


Rev Gerawat Maran

Comentarios


bottom of page