top of page

(4) Mengenali Tuhan Akan Membantu Kita Mengenal Diri Kita

“Melalui iman Musa, setelah besar, tidak mahu disebut anak kepada puteri Firaun.”

(‭‭Ibrani‬ ‭11‬:‭24‬ ‭AVB‬‬)



Jikalau kita tidak tahu siapakah kita sebenarnya, kita akan membentuk diri kita dengan kehendak dan ekspektasi orang lain terhadap diri kita. Oleh itu adalah penting untuk kita mengenali identiti kita yang sebenar. Di Marketplace, rakan sepekerjaan kita, majikan kita, boss kita, staff kita dsb, semuanya mempunyai ekspektasi terhadap diri kita.

Apabila kita tidak tahu siapa kita, kita hidup untuk ekspaktasi orang lain. Tetapi Tuhan menawarkan kita lebih daripada itu. Dia mahu kita hidup dalam identiti sebenar yang dia berikan kepada kita.


Alkitab ada menceritakan kisah terkenal tentang seseorang yang memilih untuk hidup dalam identiti yang diberikan Tuhannya—kisah Musa.


Musa adalah di antara pemimpin terbesar dalam Perjanjian Lama. Dia memimpin orang Yahudi kepada kebebasan selepas 400 tahun perhambaan di Mesir. Dia menerima Sepuluh Perintah daripada Tuhan. Dia dikreditkan dengan menulis lima buku pertama Alkitab.


Tetapi Musa memulakan kehidupan sebagai hamba. Semasa bayi, dia diletakkan di dalam bakul sungai ketika ibunya cuba menyelamatkannya daripada pembunuhan beramai-ramai. Dia ditemui oleh anak perempuan Firaun dan dibesarkan sebagai seorang putera raja.


“Melalui iman Musa, setelah besar, tidak mahu disebut anak kepada puteri Firaun. Dia memilih untuk menanggung kesusahan bersama umat Allah daripada menikmati nikmat sementara melakukan dosa. Baginya celaan yang ditanggung Kristus lebih berharga daripada seluruh kekayaan Mesir; kerana dia berharap mendapat ganjaran. Melalui iman dia meninggalkan Mesir, tanpa takut akan kemurkaan raja; kerana hatinya teguh seolah-olah dia melihat Allah yang tidak mungkin dilihat.”

(‭‭Ibrani‬ ‭11‬:‭24‬-‭27‬ ‭AVB‬‬)


Jadi apa yang berlaku kepada Musa selama di antara tahun-tahun itu? Bagaimana dia berubah dari hamba menjadi putera raja? Bagaimanakah dia sanggup meninggalkan semuanya untuk memimpin umat Tuhan? Pendek kata, dia membesar. Dia membesar secara fizikal, tetapi dia juga membesar secara rohani.


Semasa dia membesar, Musa bertanya semua soalan yang semua orang tanya:

  • Siapakah saya?

  • Dari mana saya datang?

  • Apakah kehidupan saya?


Akhirnya, dia menyelesaikan jawapannya. Dia “enggan dikenali sebagai anak perempuan Firaun”. Dia membesar dan enggan terus hidup dalam pembohongan. Dia tahu identitinya dan memilih untuk hidup seperti yang Tuhan ciptakan dia. Itu menunjukkan kematangan rohani.


Jadi bagaimana kita boleh mengetahui identiti yang diberikan Tuhan kita? Jawapannya, dengan lebih mengenali Tuhan.


Lebih dekat kita dengan Tuhan, lebih baik kita akan memahami diri kita sendiri. Itu kerana Tuhan adalah Pencipta kita. Semakin kita memahami Pencipta kita, semakin kita akan memahami diri kita kerana kita adalah ciptaan-Nya.


Seperti Musa, kita mempunyai pilihan: Adakah anda kita berpura-pura menjadi seseorang yang bukan kita untuk sepanjang hayat kita? Atau adakah kita akan memilih untuk hidup sebagai orang yang Tuhan ciptakan?


Jika kita memilih untuk hidup seperti yang Tuhan ciptakan kita, sesetengah orang mungkin tidak merestui kita. Tetapi itu tidak akan menjadi masalah. Kita akan tahu siapa kita dan ke mana kita akan pergi, destinasi kita. Dan kita akan mendapat keredhaan Tuhan.


Comments


bottom of page