top of page

(4) Percayalah Rancangan Tuhan, Walaupun Masa-Nya Tidak Masuk akal

“Ketahuilah, oleh sebab engkau tidak percaya kepada kata-kataku ini yang akan dipenuhi pada masanya, engkau akan menjadi bisu dan tidak dapat bertutur hingga pada hari semua perkara ini berlaku."

(Lukas 1:20 AVB)




Kita tahu tentang orang bijak, tetapi kisah Krismas juga termasuk tiga wanita bijak: Elizabet, Maria, dan Hana. Mereka datang dari tiga peringkat kehidupan yang berbeza. Seorang sudah berkahwin, seorang bujang, dan seorang janda. Dan setiap daripada mereka membuat keputusan bijak yang boleh kita pelajari untuk hari ini.


Keputusan mereka adalah sama yang kita semua perlu buat:

  • mempercayai rancangan Tuhan dan bukannya menjadi marah dan pahit;

  • mempercayai Firman Tuhan dan bukannya ketakutan kita;

  • fokus pada kehadiran Tuhan dan bukannya kekecewaan.


Hari ini, kita berbicara tentang Elisabet. Kisahnya mendedahkan cara Tuhan bekerja melalui kekecewaan dan kepedihan hati kita, walaupun kita mungkin tidak dapat melihat dengan segera apa yang dia lakukan.


Alkitab mengatakan Elisabet dan suaminya, Zakharia, adalah orang yang saleh. Tetapi mereka patah hati kerana mereka mahukan anak dan tidak dapat mendapatnya. Elisabet telah berdoa untuk bayi selama bertahun-tahun—tetapi kini dia sudah melepasi umur untuk melahirkan anak. Doanya yang terbesar dan terpanjang belum dikabulkan.


Dia telah melakukan segala-galanya dengan betul, tetapi Tuhan masih tidak memberikan apa yang paling dia inginkan . Dia menghadapi godaan untuk berdendam kepada Tuhan. Tetapi, dalam kebijaksanaannya, Elisabet memilih untuk tidak marah atau sakit hati terhadap Tuhan. Sebaliknya, dia memilih untuk mempercayainya—dan berdoa.


Kemudian, pada masa yang tepat, Tuhan mengabulkan doanya. Dia memberi Elisabet seorang anak lelaki, Yohanes Pembaptis, yang akan menyediakan jalan bagi Yesus, Mesias. Jika Yohanes telah dilahirkan pada masa lain, dia tidak dapat memenuhi tujuannya untuk menyediakan jalan bagi Yesus. Dia perlu dilahirkan pada masa yang sama dengan Yesus.


Sepanjang masa itu, Elizabeth telah berdoa dan tertanya-tanya sama ada Tuhan mendengar doanya, tetapi dia masih memilih untuk mempercayai rancangan Tuhan. Dia percaya bahawa masa Tuhan adalah lebih baik daripada masa manusia.


Bagi Elisabet, dan bagi kita, kelewatan Tuhan bukanlah penafian Tuhan. Orang yang bijak tahu perbezaan antara "tidak" dan "belum." Apabila kekecewaan dan kelewatan datang, orang yang bijak akan mempercayai Tuhan daripada menjadi pahit.


Seperti Elizabeth, kita mungkin mempunyai rancangan tahun ini yang terpaksa diketepikan. Tetapi, seperti Elizabeth dan Zakharia, kita boleh memilih untuk mempercayai Tuhan walaupun dalam keadaan yang mencabar. Kita yang di marketplace boleh melakukan yang sama.


Seorang malaikat mengunjungi Zakharia dan berkata, “Tetapi malaikat itu berkata kepadanya, "Janganlah takut, hai Zakharia, kerana permohonanmu telah dikabulkan. Isterimu Elisabet akan melahirkan seorang anak lelaki bagimu. Kamu hendaklah menamainya Yohanes.” (Lukas 1:13 AVB)


Kita mungkin tidak akan mengalami kunjungan malaikat, tetapi kita boleh tahu bahawa Tuhan juga mendengar doa kita. Jawapan yang tertunda bukanlah penafian. Tuhan berjanji bahawa doa yang berterusan akan dikabulkan.


Sama juga dengan kita di marketplace, kita harus memilih untuk menjadi bijak seperti Elisabet. Pilih untuk percaya bahawa Tuhan mendengar doa anda dan bekerja melalui keadaan anda, walaupun anda tidak melihat apa yang Dia lakukan.


Comments

Couldn’t Load Comments
It looks like there was a technical problem. Try reconnecting or refreshing the page.
bottom of page