top of page

(7) Beralih Daripada Apa Yang Kita Tahu Tentang Tuhan kepada Apa Yang Kita Percayai Tentang Tuhan

“dengan menyuarakannya sesetengah orang telah sesat dalam hal iman. Semoga kasih kurnia menyertai kamu.” (1 Timotius 6:21 AVB)




Ada 18 inci antara kepala dan jantung kita. Tetapi, malangnya, sesetengah orang akan tidak akan mendapat berkat dengan 18 inci itu. Mereka mengenal Tuhan di dalam kepala mereka tetapi tidak di dalam hati mereka. Mereka secara intelek mempercayai Injil, tetapi mereka tidak pernah membiarkannya mengubah hati mereka.


Kita mungkin telah ke sekolah untuk masa yang lama, sebanyak puluhan tahun tahun untuk mendapatkan ijazah dan mungkin doktor falsafah. Secara jujur, kita mungkin telah melupakan banyak perkara yang kita pelajari pada masa itu.


Tetapi kita harus ingat bahawa kebenaran paling penting ialah kita dijadikan oleh Tuhan. Kita diciptakan untuk Tuhan. Hidup kita tidak akan masuk akal dan bermakna jikalau kita tidak memahaminya.


Kita tidak diciptakan untuk kepentingan kita sendiri.


Alkitab berkata, “dengan menyuarakannya sesetengah orang telah sesat dalam hal iman. Semoga kasih kurnia menyertai kamu.” (1 Timotius 6:21 AVB)


Kita mungkin tahu banyak teori. Kita mungkin tahu kuantum fizik. Tetapi jikalau kita tidak mengenali Tuhan, kita akan terlepas daripada tujuan hidup kita.


Di akhir hayat kita nanti, Tuhan akan memberikan ujian terakhir. Inilah berita baiknya. Ujian tersebut adalah peperiksaan buku terbuka. Semua jawapan ada di dalam Alkitab.


Pada ujian itu, Tuhan tidak akan bertanya sama ada kita mendapat semua A. Dia tidak akan peduli sejauh mana prestasi kita dalam kerjaya kita. Dia tidak akan meminta untuk melihat baki akaun bank kita dsb.


Sebaliknya, dia akan bertanya kepada kita, “Adakah kita mengenali Tuhan dengan hati kita?”. Adakah kita membina hubungan dengan Yesus yang diutus ke bumi untuk mati di kayu salib untuk kita?


Kommentare


bottom of page