top of page

Bagaimana Menyelesaikan Konflik Di Tempat Pekerjaan?



Konflik yang sihat adalah baik! Ia membuangkan kekeliruan dan membantu semua orang mengendalikan perasaan negatif dengan cara yang positif. Malangnya, ramai di antara kita melalui kehidupan dengan mencuba mengelakkan konflik, manakala yang lain mungkin cuba mencipta konflik. Kedua-dua tindak balas ini tidak sihat atau tidak memberi manfaat dalam hubungan kita.


Kita sering tidak bersedia untuk menghadapi konflik kerana ibu bapa kita bukanlah contoh teladan yang baik atau tidak mengajar kita kemahiran penyelesaian konflik yang sihat.

Ada yang hanya menanamkan perasaan kita.


Di tempat Marketplace, konflik disebabkan oleh banyak perkara. Diantara yang ketara ialah

  • 63% Gaya komunikasi (style of Communication)

  • 45% Perbezaan personaliti (Personality differences)

  • 31% Perbezaan nilai (Conflicting values)

  • 15% Cemburu (Envy)

  • 11% Bertanding untuk naik pangkat (Competition for promotions)


Oleh itu adalah penting untuk kita belajar bagaimana untuk menyelesaikan konflik di tempat pekerjaan. Jadi izinkan saya kongsikan 7 langkah menyelesaikan konflik.


Sebelum melakukan apapun, berdoa dahulu.


Langkah #1: Ambil Inisiatif (Langkah Pertama) Untuk Menyelesaikan Konflik


Pada saat kita sedari adanya masalah dalam hubungan kita, ambillah langkah pertama untuk memperbaikinya—walaupun kita berpikir orang lain yang salah dan kita tidak melakukan apa-apa untuk memprovokasikannya. Dekatilah orang tersebut secara bersemuka. Konflik jarang diselesaikan sepenuhnya melalui email, surat, pesan teks, atau panggilan telepon karena kita tidak dapat membaca ekspresi wajah, mata, atau bahasa tubuh satu sama lain.


Matius 18:15 (AVB) Jika saudaramu berdosa terhadapmu, pergilah mendapatkannya dan tunjukkan kesalahannya. Lakukan diam-diam, antara kamu berdua sahaja. Sekiranya dia mahu mendengar katamu, ertinya kamu berjaya mendapat kembali saudaramu.


Langkah #2: Fokus kepada gambaran besar daripada perbezaan peribadi anda.


Sebelum memulakan perbincangan, tentukan bahawa perhubungan itu lebih penting daripada sebarang perselisihan faham. Jika anda menumpukan pada perkara yang memisahkan anda, adalah lebih sukar untuk mencapai matlamat untuk mengusahakan keutamaan bersama-sama.


Efesus 4:3 (AVB) dan berusaha memelihara perpaduan dalam Roh dengan ikatan sejahtera.


Langkah #3 : Dengar dengan penuh perhatian semasa orang tersebut memberitahu bagaimana dia melihat situasi itu.


Biarkan orang lain bercakap terlebih dahulu semasa anda mendengar dengan hati, mata dan telinga anda — tanpa bersikap membela diri atau marah. Cuba dengar kepedihan dalam suara orang itu dan empati. Jangan ganggu. Biarkan orang itu melengkapkan ceritanya. Maklumlah, ini akan menjadi yang paling sukar daripada tujuh langkah.


Amsal 18:13 (AVB) Sesiapa yang memberikan jawapan sebelum mendengar,

itulah kebodohan dan kecelaan baginya.


Amsal 29:20 (AVB) Adakah engkau memperhatikan orang yang bercakap dengan terburu-buru? Orang yang bodoh ada lebih banyak harapan daripada dia.


Langkah #4: Sahkan perasaan orang itu tanpa mengurangkan kebimbangannya.


Akui pendapat orang lain, tanpa bertengkar atau mencabar. Kemudian tanya sama ada mereka akan mendengar perspektif kita pula.


Yakobus 1:19-20 19 Saudara-saudara yang kukasihi, sebagaimana kamu tahu, seseorang haruslah cepat mendengar, lambat bercakap, dan lambat menjadi marah. 20 Orang yang marah tidak dapat melakukan perbuatan yang benar dan diredai Allah.


Langkah #5: Ceritakan perspektif dan perasaan anda


Tunjukkan bahawa anda memahami bagaimana orang itu mungkin melihat situasi itu dengan cara yang berbeza daripada yang anda maksudkan. Elakkan menyalahkan sesiapa. Tetapi, kita masih boleh memberitahu orang itu bagaimana keadaan itu juga menyakiti perasaan anda atau mengecewakan anda.


Amsal 18:17 (AVB) Orang yang mula-mula mengadukan perkaranya tampak benar,

sehingga kemudian datang orang lain mengujinya.


Langkah #6 : Minta maaf di dalam bahagian anda dalam perselisihan pendapat.


Jangan harap orang itu akan meminta maaf atau meminta maaf. Maafkan tanpa agenda atau harapan tersembunyi. Langkah ini mungkin akan mengejutkan orang lain dan mengurangkan sebarang ketidaktentuan dalam perbincangan. Meminta ampun adalah melucutkan senjata. Selalu ada dua pihak dalam pertengkaran, dan anda bertanggungjawab untuk bahagian anda.


Kolose 3:13 (AVB) Bersabarlah terhadap satu sama lain, maaf-memaafi, jika seseorang ada sesuatu aduan terhadap yang lain. Sebagaimana Tuhan telah mengampuni kamu, demikianlah kamu harus mengampuni sesama sendiri.


Langkah #7: Bincangkan bagaimana untuk mengelakkan konflik untuk masa depan.


Tetapkan peraturan asas untuk perhubungan pada masa hadapan untuk mengelakkan sumber konflik yang sama ini berulang. Tutup dengan doa.


Amsal 17:14 (AVB) Permulaan pertengkaran adalah seperti membuka aliran air,

sebab itu berhentilah sebelum perbalahan meledak.



Kesimpulan


Kita mulakan dengan doa. Lakukan langkah penyelesaian konflik dengan doa dan selesaikan konflik dengan doa.


Mempelajari cara menyelesaikan konflik mengikut cara alkitabiah membolehkan kita kekal tenang dan rendah hati berkomunikasi dengan cara yang damai dan penuh kasih sayang—cara Kristus. Konflik yang tidak dapat diselesaikan menyebabkan pergolakan, perpecahan, kemarahan, dendam, gosip, dan kezaliman—cara Iblis..


Apabila kita menentang Iblis dengan mengamalkan tingkah laku seperti Kristus, musuh berundur—sekurang-kurangnya buat seketika. Dia akan kembali dengan strategi baharu, tetapi jangan benarkan dia bertapak.


Semoga, kita dapat menjadi terang dan garam di tempat pekerjaan kita, di marketplace, ladang misi kita.



Commenti


bottom of page