top of page

Kristian yang ‘Berfikiran Anak Sungai'


Bani Gilead terus diam di seberang Sungai Yordan; dan mengapakah bani Dan mendiami kapal-kapal? Bani Asyer pula di pesisir pantai dan kekal di dermaga. (Hakim-Hakim 5:1-18, a.17) AVB


Renungan:

Hari ini kita beralih untuk melihat satu lagi aspek penting dalam kehidupan seharian yang saya percaya sesuai dengan kebenaran Tuhan: enggan berpegang pada cara yang biasa dalam menghadapi sesuatu yang besar dan mencabar. Kita mungkin tertanya-tanya apakah yang berlaku di tahun baru untuk kita. Sudah tentu, hanya Tuhan saja yang tahu. Sesetengah orang akan mendapati bahawa tahun yang baru itu sebagai salah satu tahun yang paling menarik dalam hidup mereka, dan akan berazam untuk bertindak balas terhadap semua cabaran yang Tuhan berikan kepada mereka. Selain daripada kita, saya takut jika mereka menjadi seperti Asher yang ‘duduk diam di tepi pantai, berpaut pada anak sungainya’ (a.17, Moffatt).


Teks hari ini diambil daripada ‘Nyanyian Debora’. Debora adalah seorang hakim yang menuliskan reaksinya dalam puisi apabila dia mendengar pandangan dari pelbagai suku terhadap seruan untuk menaklukkan Kanaan. Beberapa orang menunjukkan keberanian dan keazaman mereka sedangkan yang lain sama ada dipenuhi dengan ketakutan atau tidak berminat. Sebagai contoh, suku Ruben ‘duduk antara kandang domba untuk mendengar siulan memanggil kawanan ternak’ (a.16). Apabila panggilan pengembaraan datang mereka ditangkap oleh lagu-lagu gembala dan kemudahan kehidupan pastoral. Suku Dan berlama-lama di tepi kapal (a.17), tidak sanggup mengorbankan kepentingan perniagaan untuk pengembaraan menaklukkan Kanaan. Kemudian ada Asyer yang duduk tepi pantai yang berpaut pada anak sungai. Dalam menghadapi peluang yang besar, dia berpuas hati dengan yang kecil. Dia ‘mempunyai fikiran anak sungai’ dan bukannya ‘fikiran lautan’.


Di awal tahun yang baru ini, izinkan saya bertanya kepada anda: apakah jenis pemikiran anda? Berfikiran anak sungai atau berfikiran lautan? Tentukan sekarang bahawa anda akan menerima semua rancangan Tuhan untuk anda. Anda akan menjadi seorang Kristian yang berfikiran lautan yang kehilangan perintah kecil untuk mencapai sesuatu yang besar.


Rujukan:

Mazmur 78:9-22;

Bilangan 14:5-11


Doa:

Ya Tuhan, Engkau yang telah menetapkan keabadian di dalam hatiku dan menjadikan aku untuk tujuan pembesaran, berilah aku keberanian pada tahun ini untuk meninggalkan anak sungai dan menuju ke lautan. Aku tahu Engkau mempunyai beberapa rancangan besar untuk kehidupanku. Tolong aku untuk memenuhinya. Dalam nama Yesus. Amin.


Rev Gerawat Maran

Related Posts

See All

Teladanilah Yesus Dalam Mengasihi

"…Dan hiduplah di dalam kasih, sebagaimana Kristus Yesus juga telah mengasihi kamu dan telah menyerahkan diri-Nya untuk kita sebagai persembahan dan korban yang harum bagi Allah.....” Efesus 5:2 Paulu

Dia TuhanYang Tidak Pernah Berubah

“...Tetapi Engkaulah Allah yang sudi mengampuni, yang pengasih dan penyayang, yang panjang sabar dan berlimpah kasih setia-Nya. Engkau tidak meninggalkan mereka....” Nehemia 9:17b Oleh kerana mereka t

Tuhan Menunjukkan Kasih-Nya Kepada Kita

“...Akan tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa...” Roma 5:8 Paulus berkata kepada Jemaah yang ada di Roma tentang bagaima

Commentaires


bottom of page