top of page

Memilih untuk Hidup Bijak



Perenungan kita hari ini ...

  • Bagaimanakah anda dan saya boleh menjadi wanita Tuhan?

  • Apa yang menjadikan seorang wanita cantik di mata Tuhan?

  • Apa yang boleh kita lakukan untuk memberitahu seluruh dunia yang menonton bahawa kita mahu menjadi seorang wanita yang berkenan di hati Tuhan sendiri?

  • Bagaimanakah kita boleh membuat pilihan yang meletakkan kita supaya Tuhan dapat menyalurkan hati kita kepada-Nya?


Ternyata sebuah pilihan dan sebuah respon menjadi kesan atau dampak dalam kehidupan kita setiap hari. Hari ini, marilah sama-sama kita berdoa, agar diberi sebuah pengertian tentang pilihan hidup kita yang menyenangkan dan berkenan kepada Tuhan, yaitu, pilihan untuk hidup bijak atau bijaksana.


Saya memetik perkongsian Elizabeth George dalam bukunya "Women after God’s Own Heart," yang menerangkan tentang amalan/gaya hidup, bagaimana kita memilih untuk memulakan hari kita dengan penuh hikmat dan bijaksana. Pilihan kita adalah untuk mengubakkan keutamaan kita untuk mengubah kehidupan dan rumah kita.


Sebagai wanita, kita harus mengejar dan mengerjakan kedamaian, ketenteraman, dan kegembiraan. Oleh itu, kita perlu belajar dan berlatih untuk mengikuti garis panduan Tuhan untuk setiap bidang kehidupan kita dengan memilih untuk menjadi seorang wanita di hati-Nya! Melatihkan diri kita untuk merenungkan Firman Tuhan dan memilih kebijaksanaan dengan aplikasi gaya hidup secara praktikal tentang bagaimana kita boleh mengejar keutamaan Tuhan dengan memilih untuk melakukan 8M:


  1. Mengutamakan Tuhan dalam hari kita, hati kita, dan hidup kita

  2. Meningkatkan hubungan kita dengan keluarga dan rakan-rakan

  3. Membina ikatan yang kuat dengan suami kita

  4. Membesarkan anak-anak kita untuk mengikut Yesus dan membuat pilihan yang betul

  5. Berkembang dalam layanan dan perkhidmatan kita kepada orang lain

  6. Menerima rancangan Tuhan untuk kita

  7. Menemui tujuan sebenar dalam kehidupan berdoa

  8. Mempraktikkan keutamaan Tuhan


Sebagai ibu dan penolong keluarga yang bijak, kita komited dengan tanggungjawab ini. Kita mesti memilikinya. Kita mesti mendedikasikan diri kita untuk setia kepada apa yang Tuhan panggil kita lakukan sebagai ibu bapa. Apabila kita setia mengikuti arahan Tuhan kepada kita untuk mengajar kebijaksanaan-Nya kepada anak-anak kita, Dia dengan setia akan membolehkan kita melakukannya. Bersandarlah padaNya. Berbicaralah dengan Dia. Percaya kepadaNya. Bangunkan keinginan untuk menjadi ibu yang dicintai Tuhan sendiri, seorang ibu yang akan melakukan semua kehendak Tuhan, termasuk mengajar kebijaksanaan kepada orang yang anda sayangi.


Seterusnya, marilah kita memilih untuk Menjadi Wanita Tuhan: Pilih jalan Tuhan pada setiap peluang. Tanamkan sebuah Iltizamkan diri anda untuk secara aktif memilih Tuhan dan jalan-Nya dalam keputusan, kata-kata, pemikiran, dan respons kita. Menjadi seorang wanita Tuhan adalah tentang hidup mengikut keutamaan Tuhan, dan kami mahu pilihan yang kami buat mencerminkan bahawa Tuhan adalah keutamaan tertinggi kami. Lagipun, perkataan "keutamaan" bermaksud "untuk memilih." Kita mahu memilih untuk mengutamakan jalan Tuhan dalam semua perkara. Kata firman Tuhan "Akuilah Dia dalam segala lakumu" . Amsal 3:6 berkata, “Akuilah Dia dalam segala lakumu, maka Ia akan meluruskan jalanmu.” Ayat ini menerangkan dua langkah dengan Tuhan. Bahagian kita adalah untuk mengakui Tuhan di sepanjang hari yang kita lalui, dan bahagian-Nya adalah untuk mengarahkan jalan kita.


Berikut beberapa contoh garis panduan sebagai saranan yang terbukti untuk membuat perubahan sebenar dalam menguruskan banyak tanggungjawab wanita. Setiap 24 jam, wanita berhadapan dengan ratusan keputusan seperti : …. Apakah strategi yang boleh kita gunakan untuk secara konsisten menentukan pilihan yang baik, lebih baik dan terbaik semasa mereka menghadapi isu dan cabaran harian? Bagaimanakah kita boleh membuat minit mereka dikira dan berasa hebat tentang keputusan apabila hari itu berakhir? Dari bertahun-tahun bertanya sendiri soalan-soalan ini, Beberapa cadangan untuk kita beruhana untuk membuat pilihan yang bijak ialah dengan dengan panduan 5M iaitu:


  • Memulakan hari dengan betul supaya keutamaan kekal di landasan yang betul

  • Menghapuskan pembaziran masa dan pemikiran dan sikap negatif

  • Memberi perhatian kepada makanan dan kecergasan untuk lebih tenaga dan kesihatan yang lebih baik

  • Menetapkan matlamat untuk menyelesaikan sesuatu

  • Merancang dengan lebih berkesan dan menyelesaikan dengan baik


Ini bermakna kita harus berunding dengan Tuhan mengenai keputusan, pemikiran, kata-kata yang diucapkan, atau tindak balas kita. Sebelum kita bergerak ke hadapan atau sekadar bertindak balas, kita perlu berhenti dan berdoa terlebih dahulu, “Tuhan, apakah yang Engkau kehendaki untuk saya lakukan—atau fikirkan atau katakan—di sini?”


Seperti Amsal 3:6 … Akuilah Dia dalam segala lakumu , maka Ia akan meluruskan jalanmu. Ini adalah pilihan setiap hari? Saya cuba mengingati secara mental dan mungkin juga secara fizikal-berhenti dan semak dengan Tuhan. Saya berdoa, "Tuhan, apa yang Engkau mahu saya lakukan di sini?" Saya berusaha untuk berhenti seketika dalam fikiran dan semangat saya dan mengakui Tuhan. Ia mungkin mengambil masa sepersekian saat atau beberapa minit dalam waktu doa kita. Dan kemudian Tuhan mengambil alih dan melakukan bahagian-Nya. Akui Dia dan biarlah Tuhan yang mengarahkan jalan saya. Selalunya ia hampir seolah-olah fikiran seterusnya yang masuk ke dalam fikiran saya adalah daripada Dia. Kerana saya meminta arahan dari-Nya dan ingin melakukan sesuatu dengan cara-Nya—bukan cara saya—Dia mengarahkan saya.


Semua sahabat wanita yang dikasihi, marilah kita semakin berani untuk membuat pilihan yang bijak dengan mengutamakan hubungan kita dengan Tuhan.


Renungan firman : Amsal 31:29 Banyak wanita telah berbuat baik, tetapi kau melebihi mereka semua. 31:30 Kemolekan adalah bohong dan kecantikan adalah sia-sia, tetapi isteri yang takut akan TUHAN dipuji-puji. 31:31 Berilah kepadanya bagian dari hasil tangannya, biarlah perbuatannya memuji dia di pintu-pintu gerbang!


Selamat Hari Ibu, PS. Asong Ngau

Commentaires


bottom of page